Artikel

6 Situasi yang Akan Kamu Hadapi Setelah Wisuda

Gak berasa kita udah masuk musim wisuda di Padang. Pasti isi explore timeline atau explore IG kalian sering muncul foto orang yang baru siap kompre gak sih?

Berhubung sekarang udah bulan Februari, karena emang lagi musim upacara Wisuda-an di bulan Februari dan Maret.

Unand yang wisuda Februari nya, UNP dengan wisuda Maret nya, UBH dg wisuda Februari nya, dan UPI juga dengan wisudanya.

Kesenangan wisuda gak cuman asik saat di kasih ucapan “congraduation” dari orang, atau saat di kasih karangan bunga seabrek dagangan uda-uda jualan kembang.

You know guys, right after the graduation day, you are officially UNEMPLOYMENT .

Welcome to the jungle, bukan law of the  jungle yang lagi hits shooting di Siti Nurbaya atau Pulau Sikuai yaa.

Law di jungle yang ini bukan hanya sekedar raja hutan yang menang bisa dapat mangsa nya, atau kamu bisa bertahan hidup di tengah hutan rimba. Law disini kamu bisa gak mendapatkan impian kamu dan bertahan di tengah-tengah pengangguran yang semakin numpuk?

Sumber : kepopedia.com

Okee, pengantar nya cukup sekian.

Let’s we start to make a list for what will happen for graduates right after they are officially UNEMPLOYMENT

  1. Kamu pasti bakalan krisis moneter

Kebanyakan kasus, tepat setelah kamu di wisuda, kamu gak bakalan dapat lagi pasokan Soekarno-Hatta di kantong kamu setiap bulannya, paling banter yang nongol bapak I Gusti Ngurah Rai (itupun, sakali-kali jauah).

Welcome, ini tahap pertama dari dunia UNEMPLOYMENT kamu

  1. Belajar lagi

Ada sekian banyak alasan orang buat nyambung S2.

Ada 2 tipe orang yang nyambung S2, S2 karena pintar dan dapat beasiswa (seperti beasiswa LPDP,dll yang langsung di kontrak jadi dosen), dan S2 karena ortu nya masih sanggup membiayai studi nya.

Permasalahannya, kebanyakan yang ambil S2 hanya karena dorongan  ortu nya yang masih sanggup membiayai nya, ambil S2 di kampus yang sama dengan S1 nya. Motivasi kasus yang satu ini, “moga-moga jadi dosen”

Sekali lagi, jumlah kampus yang membutuhkan tenaga pengajar dan jumlah tamatan S2 berbanding terbalik. Sedangkan universitas negeri pasti prefer dengan tipe pertama bukan, jadi yang tipe kedua mau di apain?

Dan yang tipe kedua ternyata juga gak punya relasi yang kuat, akhirnya yang masih mikir “moga-moga jadi dosen” tadi terdampar di universitas yang bahkan kita gak pernah dengar keberadaannya.

  1. Kamu mulai deh nangkring sekali seminggu ke kantor pos liat lamaran

Kalo kamu udah memasuki tahap ini, berarti kemungkinan kamu udah officially jadi pengangguran lebih dari 1 bulan. Kenapa?

Alasan nya, kita adalah generasi internet lo, pasti pas di saat setelah di wisuda kalian bakalan hobi browsing loker dan mungkin isi history kalian loker semua. Ehh tapi ternyata, kita masih tinggal di Sumbar, daerah yang mana Loker masih jarang di upload online, jadi loker yg nongol online ya loker yang bukan cita-cita yang diimpikan sebagian orang.

Akhirnya, kalian pasti bakalan nangkring deh ke pos karena udah begah di tanyain ortu

Gimana udah ada dapat panggilan?

Lagian pergi ke pos juga sekalian jadi alasan buat melarikan diri dari pertanyaan paling menyakitkan ketika jadi pengangguran.

  1. Mulai cari-cari relasi yang bisa bantu jadi tenaga honorer

Percaya gak percaya, 1 dari 10 fresh graduate di Sumbar pasti pernah coba masukin lamaran jadi tenaga honorer di Pemerintahan.

Yang udah putus asa, pasti punya pikiran

coba-coba aja lah dulu, siapa tau pak etek atau pak uwo bisa masukin kita jadi honorer

 Siapa tau nanti di angkat jadi PNS

Siapa tau?

Hanya Tuhan yang tau kapan di angkat nya

Masak iya sih, susah-susah kuliah 4 tahun atau lebih dan akhirnya mau kerja 6 bulan di gaji 200k

Yaaa, masalah ini sih balik lagi ke pernyataan atau pertanyaan atau bahkan seruan tentang siapa tau nanti di angkat jadi PNS.

Pedoman buat rumus tahap no 4 ini cuman satu, karena kabar-kabar nya pemerintah mau ngangkat honorer jadi PNS.

Sekali lagi, siapa yang tahu?

Yaaa hanya Tuhan yang tau

  1. Galau, mau bikin usaha sendiri tapi takut dengan segala hal

Ini dari yang penulis liat ya, dari teman-teman penulis yang rata-rata sudah officially pengangguran, termasuk penulis sih ya xD

Galau buat bikin usaha sendiri, karena dengan alasan mau jadi bos, gak mau kerja sama orang atau mau bikin lapangan pekerjaan sendiri. Mulia sih

Atau karena UMR di Sumbar rata-rata masih bisa dikategorikan cukup-cukupin, kayak UMR Padang yang 1.3jt

Permasalahannya, karena kebanyakan galau dan gak berani coba, hasil nya gamang dan ngambang

Yaaa ide nya ngambang gitu aja buat bikin usaha sendiri di telan kesepian seorang jomblo mendoakan hujan pas malam minggu *gak nyambung

  1. Mulai mikir,pindah ke Pekanbaru atau Batam atau Jakarta

Permasalahannya yang satu ini, kayaknya pro dan kontra deh

Memang, fakta nya di luar sana ada 1001 macam pekerjaan sesuai dengan impian kita. Tapi kenyataan nya, buat ngejar 1001 macam pekerjaan di luar sana, juga ada 1000001 penganguran lainnya yang bakalan bersaing buat rebut 1001 macam pekerjaan tadi.

Berapa ya perbandingan nya bearti ya? Itung sendiri aja ya, penulis bukan anak matematika soalnya.

Kenapa kita gak bikin sendiri pekerjaan di Sumbar yang menghasilkan duit buat kita dan buat orang lain ?

Kenapa daerah kita ini jauh tertinggal masalah ekonomi nya dari pada provinsi tetangga? Mungkin anak ekonomi lebih tahu jawaban nya, karena penulis juga bukan anak ekonomi

Kenapa daerah kita jauh tertinggal infrastruktur nya dari pada provinsi tetangga? Mungkin anak teknik bisa jawab, karena penulis juga bukan anak teknik, penulis hanya anak ama penulis soalnya

Sumber: mememaker.com

Tapi dari semua hal di atas, balik lagi, hidup itu pilihan kita.

Pilihan kita mau siap wisuda langsung  nunggu jodoh, pilihan kita siap wisuda langsung menuju tahap 4, atau pilihan kita buat langsung tahap 6.

YOLO, you only live once. Hidup hanya sekali. Hidup yang sekali akan kurang berwarna jika kita menjalani nya hanya dengan warna hitam dan putih.

Dan bersyukur juga kalo kalian gak melewati tahap di atas.

Tapi sebaiknya, mari kita telaah lagi, alasan provinsi kita jauh ketinggalan dari provinsi tetangga

Provinsi kita sudah takicuah di nan tarang,lah galok, masih sadang mancari cimporong, ancak awak samo-samo jadi cimporong nyo lai

To Top