Budaya dan Seni

20 Permainan generasi 90-an di Sumatera Barat

Dulu kalo hari Minggu pagi ini kita pasti udah pada nankring di depan TV nonton kartun yang bejibun, tapi sekarang pasti masih pada mager, atau belum mandi, bahkan mungkin malah ada yang belum pada bangun.

Dari pada bengong check-check timeline, recent update, atau notifikasi yang gak bakalan bunyi dan isinya itu-itu aja, mending kita nostalgia masa kecil kita para generasi 90-an, dari pada terjebak mantan mending terjebak nostalgia kan? Berikut permainan generasi 90-an di Sumatera Barat

1. Badia Batuang / Meriam Bambu

Badia Batuang

Sumber : Instagram si bujang

Permainan ini biasanya sering di mainkan anak laki-laki saat libur sekolah atau mau lebaran. Sesuai namanya badia-badia batuang, bunyi tembakan batuang nya memang kayak badia (selaras panjang/selongsong).

Permainan ini yang sudah sangat jarang di mainkan anak-anak jaman sekarang, mungkin karena memainkan kembang api jauh lebih murah dari pada memainkan batuang (bambu) ini. Cara membuat bambu menjadi badia-badia batuang ini bisa klik disini

loading...

Walaupun muka hitam karena asap badia-badia batuang, tapi mendengarkan bunyi nya yang keras dan saling adu bunyi pasti bakalan ketagihan memainkan ini.

2. Mancik-mancik

Sumber : mainantradisionalindonesia.com

Sumber : mainantradisionalindonesia.com

Bukan tikus-tikus ya. Ntah kenapa nama permainan satu ini jadi mancik-mancik, ada yang tau kenapa? Bahasa Indonesia nya petak umpet, bahasa Inggris nya hide and seek, ntah kenapa bahasa Minang nya mancik-mancik.

Permainan ini sih yang paling universal, kapan aja dan dimana aja bisa main nya, tapi sayang anak jaman sekarang jarang main mancik-mancik.

Dulu kalo main mancik-mancik pasti ada yang pernah sembunyi di belakang orang yang jaga, dan pas orang yang jaga selesai ngitung langsung deh di tab tembok nya bilang “mancik-mancik”, ini ni yang “cadiak buruak” alias gak acih.

3. Pak Tekong

Permainan ini masih semacam petak umpet (mancik-mancik) juga sih, tapi ini kayaknya beda daerah beda nama, di daratan pesisir pantai seperti daerah Pariaman dan Aia Bangih  menggunakan kerang sebagai media untuk di lempar, tapi di daerah darek, kebanyakan menggunakan tekong (alias kaleng-kaleng bekas).

Media permainan nya beda-beda, tapi buat yang tau main pak tekong pasti ngerti dan ingat lagi dengan permainan ini, karena media permainan pak tekong ya pake tekong, tekong apa aja, biasa nya sih tekong-tekong bekas nemu di jalan atau kalo ada yang iseng tekong nyimpan gula Mak nya di rumah di pake main.

Permainan ini hampir mirip dengan petak umpet, tapi menggunakan media kaleng bukan tembok. Dan pemain nya harus melempar sendal untuk merobohkan susunan tekong tadi, ketika tekong roboh, semua pemain lari untuk bersembunyi kecuali pemain yang lemparan sendal nya paling jauh dari tekong.

4. Caktum

Permainan ini di lakukan hampir mirip dengan pak tekong, tapi beda media. Bedanya dengan pak tekong, di beberapa daerah ada yang gak kenal permainan ini, dan beberapa daerah lainnya juga ada yang hanya kenal pak tekong, bahkan ada yang tidak kenal keduanya, karena menggunakan media yang berbeda.

Permainan ini dimainkan dengan melempar sendal ke 3 balok kayu/ tangkai ranting yang di berdiri. Dan sama kayak pak tekong rule nya, setelah ranting roboh langsung cari tempat persembunyian.

5. Cakbur

Permainan cakbur ini juga di kenal dengan Galah Panjang. Tapi kita biasa nya pasti menyebut permainan ini cakbur, karena sebelum memulai permainan ini kita harus menyebut cakbur menjelaskan bahwa kita siap, ready.

Pasti dulu siapa yang merasa paling jago dan lari paling ngebut jadi jaga garis paling depan alias “induak”, dan kalo jumlah pemain ganjil, pasti teman yang kurang jago di jadiin anak bawang.

Kalo dulu berasa kesenggol dikit aja udah langsung bilang kena, efek dramatisir nya yang berlebihan, jadi entah iya kena apa gak hanya dia dan Tuhan yang tahu.

Referensi cara memainkan permainan ini bisa check selengkapnya

6. Tok lele, Gatrik, atau Tak Kadal

Sumber : mainan-ceria.blogspot.com

Sumber : mainan-ceria.blogspot.com

Mungkin permainan ini gak ada di semua daerah di Sumbar, karena waktu penulis nanya-nanya, ada yang gak tau permainan ini, bukan sekedar gak pernah dengar atau beda nama aja, tapi emang gak ada permainan nya. Atau mungkin penulis dulu waktu kecil terlalu mengeksplore kreatifitas sehingga muncul permainan ini.

Permainan ini masih pake kayu, jadi satu kayu panjang jadi tongkat, satu lagi kayu ranting pendek. Nanti kayu ranting itu bakalan di lempar pake kayu panjang, ala-ala baseball gitu, tapi baseball icak-icak, pemukul harus memukul sampai beberapa kali, dan pemenang di tentukan dari tim siapa yang paling banyak lepas atau berhasil.

7. Main kasti

Beda dengan tok lele tadi, ini agak lebih mendekati real baseball sih, soalnya memang menggunakan bola dan batter nya, tapi ya bola nya hanya bola tenis dan batter nya ya tongkat seadanya, biasanya hanya kayu balok.

Tapi rules nya tetap sama, bola tetap di lempar dulu oleh pitcher pihak team lawan, pukul bola nya, lempar batter nya, lari ke bis-bis 1-4, dan jika pukulan nya homerun semuanya bisa home.

Yaa baseball ala-ala kita generasi 90-an di Sumbar lah. Dulu waktu penulis eSDe bahkan permainan ini juga termasuk salah satu olahraga dalam pelajaran Pendidikan Jasmani dan Kesehatan (PenJasKes) sekarang jadi Pendidikan Olahraga dan Rekreasi (Penjaskesrek).

8. Kejaran Em, kejaran Koboy, kejaran em tingga surang

Ntah apa namanya di setiap daerah kamu, tapi yang pasti main kejaran ini siapa yang jadi pasti bakalan “kanai asek” (aduhh, penulis gak tau bahasa Indonesia nya kanai asek, kena asap gak pas, terjemahin sendiri aja yaa), soalnya permainan ini kayak never ending game, yang pernah main ini dulu pasti bakalan ngerti perasaan never ending game dan kanai asek.

Pasti salah satu dari pembaca punya bekas luka di lutut atau siku nya akibat dari main kejaran ini kan?

9. Lompat Tali

Sumber : blog flowy agni jannatia

Sumber : blog flowyagnijannatia

Ini permainan anak perempuan, kan jaman dulu sekolah belum di wajibkan Pemda berjilbab ya, jadi rok yang udah selutut itu masih tetap di tarik ke atas waktu main karet.

Ini surga nya lelaki generasi 90-an mungkin dulu waktu SD. Permainan ini bervariasi, ada yang lompat tali, ada yang main tali sampai merdeka, ada juga yang versi jongkok nya.

Pasti ada yang demi bisa main karet, rela beli karet gelang berbungkus-bungkus untuk dikaitkan sampai membentuk tali yang panjang. Momen yang paling tak terlupakan, cara ngikat tali nya pasti pake bantuan kaki.

10. Bongkar pasang

Sumber: hipwee

Sumber: hipwee

Mainan kaum perempuan yang ini memang the best lah di era nya. Nama jenis permainan ini disebut bongkar pasang, karena kita bisa sesuka hati mau membongkar beragam pakaian mainan yang kita punya, lalu bisa pasangkan sesuai dengan yang kita inginkan.

Tapi kalo anak jaman sekarang main bongkar pasang apa orang-orang nya berhijab ya? Soalnya kan bongkar pasang baju nya bikini, di sensor dong ya sama Komisi-komisian.

11. Main gambar

Sumber: hipwee

Sumber: hipwee

Siapa yang dulu rela sampai telapak tangan nya merah demi memenangkan permainan ini?

Padahal sebenarnya permainan ini peruntungan, tapi waktu kita kecil mana tau hal begituan, yang penting mah bangga banget tu menang banyak padahal tangan udah kebas-kebas tuh.

12. Main kelereng / gundu

 

Sumber: Komik Mice

Sumber: Komik Mice

Permainan yang satu ini juga gak kalah menarik atau weird. Selain faktor keberuntungan, cuma orang dengan konsentrasi tinggi yang bisa memenangkan permainan ini. Pasalnya mereka harus membidik dengan jitu kelereng lawan dengan kelereng mereka, walau jari udah gak kayak jari lagi dalam beberapa kasus.

Percaya gak percaya nih ya, yang jago main kelereng bukan orang sembarangan.

Karena permainan ini mengajarkan kita keras nya kehidupan, dan hidup itu adalah taruhan. Karena kalo kita kalah kita harus menyerahkan kelereng yang kita pakai main tadi ke lawan, padahal jari kita udah sakit gara-gara bidik kelereng, saku udah berat setiap pergi main selalu ready dengan kelereng andalan, atau bahkan ada yang udah nangis-nangis minta beli kelereng susu, ehh ternyata kelereng kita di ambil teman.

Dunia itu keras meenn.

13. Congklak

Sumber : WhatsupIndonesia

Sumber : WhatsupIndonesia.com

Permainan ini kadang monoton sih menurut penulis, soalnya kadang siapa yang mulai dulu, kalo dia udah tau trik nya, pasti dia bakalan menang.

Tapi sayang permainan ini udah jarang banget anak-anak jaman sekarang yang bisa, padahal permainan nya simpel banget dan juga mengajarkan strategi, termasuk strategi untuk mencari jodoh, ehh masa depan maksudnya.

14. Main Kuciang-kuciang

Ini sih permainan perempuan banget, biasanya anak-anak cewek sambil ngerumpi main ini, soalnya main nya gak terlalu butuh konsentrasi luar biasa. Hasil tanya sana tanya sini penulis, para generasi 90-an gak pada tau nama permainan nya, pasti semuanya pada bilang main kuciang-kuciang. Kamu pada tau gak nama permainan ini apa?

Main nya dengan 6 buah congklak atau kuciang-kuciang  dan satu bola tenis/bekel. Bola di lempar dan ambil buah tadi, dengan beberapa rules sih tentunya.

15. Suruak lidi / Sembunyi lidi

Permainan yang satu ini kayaknya gak se-mainstream main mancik-mancik, mungkin karena main mancik-mancik lebih heboh dan berkeringat sekalian bisa lari-lari, sedangkan permainan ini cuman sambil jongkok aja.

Permainan ini sangat sederhana katanya, nemu tanah dan ranting kayu, jadi deh. Permainan ini kayak mancik-mancik tapi versi lidi nya, lidi yang di kendalikan sama juragan mancik nya, ehh manusia maksudnya.

16. Pijak bayang / Injak Bayangan

Permainan yang satu ini kayaknya juga hasil variasi dari kreatifitas generasi 90-an di Sumbar,karena gak semua orang tau permainan ini. Ini permainan yang paling simpel dan tukang ngejar bayangan nya bakalan bau matahari.

Permainan ini simple, suit menentukan yang jadi tukang kejar bayangan, yang lainnya lari berdiri di tempat teduh dan sekali-kali lari ke daerah panas buat ngasih kesempatan yang jaga ngejar bayangan nya supaya bisa di injak.

Ada yang pernah main permainan yang satu ini? Menurut penulis ini permainan akibat terlalu berkreasi, kreasi buat menjebak tukang ngejar bayangan supaya panas-panasan dan yang lain asik di tempat teduh.

17. Main Lore / Engklek

Sumber : halokakak.wordpress.com

Sumber : halokakak.wordpress.com

Main lore ini permainan ketangkasan melompat, walaupun nanti kadang ada bantuan juga sih waktu main ini. Misalnya kejauhan buat di lompatin karena udah ketutup sama semua batu lawan, kita bisa minta bantuan “aia” alias tambahan blok yang cukup buat bantu space kaki berdiri dikit banget.

Biasanya main ini pasti cari batu yang pipih, kalo bisa sepipih mungkin, kadang ada juga yang main nya pakai pecahan keramik lantai.

18. Gaga Gigi Gugu Gege Gogo

Pada ngerti gak?

Sumber :hipwee

Kagalogo kagamugu ngegertigi bagahagasaga iginigi, begeartigi kagamugu ugudagah tuguaga.

19. Main ramal-ramal pakai tangan

Permainan yang satu ini memang banyak variasi nya, kita yang waktu kecil dulu gak butuh aplikasi smartphone atau baca majalah buat tau horoscope, shio atau tipe golongan darah kita, kita bahkan bisa tau berapa anak kita nanti kalo sudah berkeluarga.

Ini contoh-contoh permainan ramalan dulu waktu kecil

Berapa orang anak kamu?

Berapa anak kalian dulu berdasarkan ramalan ini?

Sumber : cenongenoong

 

Siapa nama suami kamu nanti?

Siapa nama jodoh kalian dulu?

Sumber: Google search

Kemana tujuan honeymoon kamu nanti?

Bakalan jalan-jalan kemana keluar negeri nya?

Sumber: Google search

20. Ada yang tau nama permainan ini?

Sumber : hipwee

Sumber : hipwee

Kalo kamu pernah main permainan di atas, berarti kamu udah di fase dimana usia tidak hanya sekedar angka belaka tapi udah menjadi seabrek pertanyaan skak mat, kayak

“Udah wisuda?”

“Kerja dimana?”

“Kapan nikah?”

“Udah punya anak berapa?”

Selamat bernostalgia dengan permainan generasi 90-an di atas ya, kalo bisa permainan nya di ajarin lagi buat anak dan kemenakan nya

Komentar

Trending

To Top
Loading...